Hanya di Indonesia, Tayangan Kartun di Sensor - PojokGaul.com

PojokGaul.com

Blog Informasi gaul anak muda

Post Top Ad

Responsive Ads Here

2/11/2016

Hanya di Indonesia, Tayangan Kartun di Sensor

Tayangan TV memang seharusnya mendidik, bermanfaat dan menghibur tanpa harus ada efek samping yang tidak baik. Tapi yang terjadi sekarang adalah tindakan KPI dalam membatasi tayangan adalah berlebihan, di sisi lain tayangan yang tidak mendidik malah dibiarkan.

Sensor sebenarnya digunakan untuk mengaburkan gambar yang biasanya berbau pornografi. Lucunya adalah sensor di teelevisi sekarang sangat berlebihan, coba apakah menurut kalian kartun semacam spongebob seperti ini perlu di sensor?
Ini juga, Shizuka dalam Doraemon yang memakai baju renang juga di sensor
Apakah hal seperti ini lebih baik? Ataukah memberi dampak lain pada anak?
Hal yang akan terjadi justru anak-anak penasaran dengan gambar yang disensor tersebut.
Coba perhatikan gambar berikut,
Kalo diliat dari sensor yang dilakukan KPI, mereka konsen sama yang berbau pornografi, jadi Shizuka yang pake baju renang, dan Sandy yang pake bikini itu dianggap berbau pornografi, mangkanya KPI nyensor bagian yang terbuka kayak belahan dada gitu. Iya belahan dada tokoh kartun. Tapi kalo bicara tentang moral, harusnya sih KPI gak fokus sama yang berbau pornografi aja, apalagi belahan dada di film kartun. Emangnya harus banget ya belahan dada yang ada dikartun itu disensor?

Dampak Dari Mensensor Film Kartun

Kalo menurut MBDC sih, peminat film animasi kan harusnya sih banyakan anak kecil ya, mereka kan masih di bawah umur jadi mereka punya rasa penasaran yang tinggi. Coba aja liat adek atau keponakan kamu yang masih SD pasti lagi sering-seringnya nanya tentang sesuatu kan.
Nah kalo tontonannya disensor, apa gak bikin jadi tambah penasaran tuh? Nanti kalo ada anak kecil nanya
"Itu kenapa gambarnya gak jelas?"
Kamu mau jawab apa? Mau bohongin dia, kamu mau bilang matanya tuh anak yang burem? Mangkanya semakin disembunyiin sebenernya semakin bikin penasaran.
Lagian, film macam Doraemon atau Spongebob gitu kan imagenya bukan film animasi yang vulgar, jadi kalo disensor bukannya malah bikin mikir macem-macem ya? Kayaknya KPI kurang riset, soalnya film barbie yang lebih jelas belahannya malah gak disensor, kurang konsisten nih.

Bagaimana dengan sinetron?

Nah yang ini malah kebalik, tayangan sinetron yang menayangkan sesuatu tentang percintaan anak muda seperti pada sinetron Anak jalanan malah dibiarkan.

 Padahal penikmat sinetron anak muda seperti ini adalah tentu anak muda, yang masih labil mentalnya dan mudah terjadi sesuatu yang berbahaya.
Wah bagaimana nih KPI, Ayo teman-teman bagikan postingan ini biar KPI merubah kebijkan Sensor lebay ini, agar tayangan TV di Indonesia bukan tayangan sampah yang gak mendidik.

5 komentar:

  1. KPI nya sudah lelah gan hehe

    BalasHapus
  2. waaah ini namanya kpi yang tulul gak bisa bedain mana yang harus di sensor sama tidak, yakin dah parah bnget nih

    BalasHapus
  3. Tapi kalau menurut saya ini juga bagus gan, jangan sampai anak-anak terbiasa walaupun kartun.

    BalasHapus
  4. sebenar nya juga ada manfaat nya gan

    BalasHapus
  5. emang kpi fikir anak anak sekarang lebih terfokus dengan kartun dari pada senetron, malah kalau nenurutku yang banyak terkeana dampak merosotnya moral ya karena senetron itu

    BalasHapus

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here